4218461-word-future-frozen-in-the-ice

Future

(SEMUA HAL YANG GUA TULIS DIBAWAH INI MERUPAKAN PEMIKIRAN GUA PRIBADI, JADI AKAN ADA PERBEDAAN PEMIKIRAN, MOHON DIMENGERTI)

Dari gua SMP, di mindset gua adalah bahwa masuk kampus negri itu merupakan kebanggaan tersendiri buat gua. Lu bisa ngalahin puluhan bahkan ratusan ribu orang yang ikut serta daftar untuk masuk ke kampus negri. Di pikiran gua, orang-orang yang masuk kampus negri terutama kampus negri favorit tuh pasti udah orang-orang pilihan. Persaingannya berat, tapi justru itu yang gua pikir jadi keasikan sendiri bisa masuk ke kampus negri favorit, karena orang bego itu cuma sepersekian persen hidup di kampus negri Favorit. Tapi gua sadar untuk masuk ke kampus negri Favorit itu gak gampang, butuh ketekunan super dan niat ekstra untuk bisa masuk ke sana, dan semua itu sebenernya juga gak bisa menjamin lu bakalan masuk sana.

Semenjak kelas 3 semester 2, gua udah mutusin kalau gua mau masuk ke salah 1 universitas negri favorit yang beregion di Jakarta. Bahkan sebenernya gua yakin kalau gua bisa bersaing dan masuk kesana. Gua pikir dengan gua masuk kesana gua bisa banggain orang tua gua, dan bisa ngeringanin biaya kuliah yang orang tua gua tanggung. 3 bulan konsisten gua bareng 2 temen gua belajar bareng, entah di rumah temen gua, di tempat-tempat nongkrong, sampe ikut bimbel juga. Ya memang gua juga masih suka main disela-sela gua belajar, tapi menurut gua itu gak salah karena gua juga harus melepas penat.

Ketika hari test tiba, gua ngerjain semampu gua bisa ngerjain. Gua pikir hasil dari pekerjaan gua bakal bisa masukin gua ke salah 1 jurusan yang punya passing grade gak terlalu tinggi (menurut tempat bimbel gua) yang ada di kampus negri favorit yang gua pengen. Tapi ketika hari pengumuman tiba, gua bener-bener ngedown. Ternyata gua gak dapet itu. Saat itu otak gua bener-bener buntu. Gua gamau masuk ke kampus swasta, tapi gua juga udah gak mungkin bisa masuk ke kampus negri yang gua pengen juga. Gua harus nunggu tahun depan lagi untuk ikut seleksi bersama supaya gua punya kesempatan untuk masuk ke kampus negri yang gua mau. Gua bener-bener kesel kenapa gua gak keterima. Terkadang gua berfikir kalau kampus negri itu perbedaan keyakinan dan ras masih berlaku keras, ya tapi gak tau juga. Gua juga kesel sama temen-temen gua yang bisa pasang trademark mereka kalau mereka masuk ke kampus negri. Bukan kesel sama temennya, tapi kesel sama diri sendiri karena gua gak bisa kayak mereka. Gua pengen bales dendam dan bikin kampus itu nyesel gak milih gua, tapi juga gua masih mau masuk kesana. Gua gatau harus gimana.

Banyak orang yang nyoba semangatin gua. Ortu gua, temen gua, temen ortu gua. Semuanya support gua. Tapi kalau boleh jujur, semua itu gak berguna. Mindset gua tetep kalau negri itu lebih baik daripada swasta. Gua gak bilang kalau swasta itu jelek, tapi gua punya keyakinan sendiri kalau negri itu lebih baik. Gua bosen di swasta terus dari TK sampai SMA. Gua mau ngerasain rasanya belajar di Negri.

Sampai sekarang gua masih meyakini itu. Tapi gua juga gamau ngecewain ortu gua. Gua gamau jadi pengangguran juga. Jadi gua ambil kampus swasta. Kalau jujurnya gua sedikit terpaksa juga. Tapi yaudahlah. Kalau gua masih niat tahun depan gua akan coba lagi test masuk negri.

Tentang masa depan gua. Awalnya gua mau jadi programmer, gua mau bikin teknologi-teknologi masa depan. Tapi semenjak gua ditolak di negri, gatau deh, yang penting gua survive. Gua udah gak niat buat mikirin masa depan. Bahkan kuliah juga, yang penting gua punya title yang bisa diapply buat kerja nanti.

Jadi intinya, gua udah bener-bener kesel gua gak keterima di kampus negri yang gua mau, gua mau bales dendam, gua udah gak semangat buat mikirin bakalan jadi apa nantinya, gua cuma mikir yang penting gua bisa bertahan hidup.

 

untitled

Kampus ?

Gakerasa  3 tahun sudah gua hidup di dunia SMA, dan 16 tahun sudah (kalo diitung dari TK, lol) gua tinggal di tempat yang namanya sekolahan. UN beres, US beres, status lulus juga sudah dapat, tinggal kuliah yang belum dapat, haha. Yah, kalo boleh jujur sih gua sedih ninggalin temen-temen SMA gua, dari yang awalnya gua tuh canggung banget ketika masuk SMA, sampe akhirnya gokil-gokilan sama temen-temen SMA. Kata orang, dunia kuliah itu beda banget sama yang namanya sekolah, gatau sih sebenernya apa aja yang bakalan berbeda, yang jelas gua harap gua bisa survive nanti, haha.

Satu-satunya hal yang gua tau sih kalau di dunia kuliah itu kita gaakan dikejar-kejar lagi sama gur… Dosen. Ya, kata guru udah tepat lagi kalau dipakai di dunia kuliah, lol. Sisanya bener-bener gua gak tau lagi. Jujur saja gua ada rasa takut buat menghadapi dunia kuliah. Gua gatau sistem pengajaran di kuliah bakal seperti apa, tipe dosennya bakal bagaimana, di dalamnya harus ngapain. Setiap saudara gua cerita, gua cuma nangkep kalau dunia kuliah itu beda, keras, dan gua harus bisa survive, udah gitu saja. Terus gua juga takut kalau ternyata gua gabisa nyesuain sama pergaulan disana, karena selama 16 tahun di sekolah, gua sekolah di sekolah Katolik swasta, dan pastinya gua rasa bakalan berbeda ketika gua masuk kampus nanti. Yang lainnya, gua takut kalau gua ngebebanin orang tua gua. Ngeliat biaya perkuliahan kadang bikin eneg juga. Gua harap gua bisa dapetin pekerjaan sambilan nantinya sambil kuliah.

Dari semua problem gua yang tadi gua sebutin, ada 1 masalah yang sebenernya gua rasa paling mengkhawatirkan. Kampusnya… Ya! gua belum punya kampus cadangan buat jaga-jaga (kampus swasta), nilai gua tergolong standar juga, jadinya belum ada pegangan buat gua buat kedepannya, Whoa! Stress gua mikirinya, takut gak keterima. Tapi gua bakalan berusaha sekeras yang gua bisa supaya bisa dapet kampus favorit versi gua.

Yaudahlah, dipikirin terus juga gaakan menyelesaikan permasalahan gua. Semoga aja gua diberkati dan diberikan jalan yang terbaik sama Tuhan, Ciao!

 

Navigo Store

Banner Utama 1

Hai, udah lama banget gak nulis lagi disini. Janjinya sih tadinya mau rajin lagi, tapi bingung mau ngisi sama apa dan juga emang udah sibuk gara-gara kelas 3. Ujian, try out, UN, ngejer Univ… Okay tapi sekarang gua bukannya mau curhat, lain kali aja deh cerita-cerita pribadinya. Sekarang gua mau promosiin… Hmmm, bisa dibilang sebuah took online tempat jual-jual kaos, hahaa. Yak, udah lama ini gua pengen banget ngehasilin duit sendiri, gua cari-cari di internet caranya tapi sebagian besar agak ribet. Dan kebetulan gua nemu web dimana web itu menurut gua cukup gampang digunainnya buat jualan, ditambah web ini emang khusus untuk jualan kaos-kaos. Namanya tuh Tees.co.id dan Utees.me. Yang gua rasa kedua web ini bias gua andalin. Selain karena penggunaannya mudah, pengunjungnya juga lumayan banyak, dan kalau soal harga, yaaa standar lah untuk kaos high quality😛 Nama dari took online gua tuh “Navigo”, ada artinya? ada kokk, artinya “Itu untuk kamu”, hohoo. Yaudahlah, intinya kali ini gua mau promosiin took online gua, special jual kaos-kaos made by myself, loll. Kalau ada yang mau request juga bias bilang ke gua mau dibikinin kayak gimana, gua usahain gua bias penuhin keinginan kalian:)

Untuk lebih lanjutnya, kalian bisa klik link dibawah ini, aman kokk :

Tees.co.id – Navigo Store
Utees.me – Navigo Store

Terimakasiii (y)