4218461-word-future-frozen-in-the-ice

Future

(SEMUA HAL YANG GUA TULIS DIBAWAH INI MERUPAKAN PEMIKIRAN GUA PRIBADI, JADI AKAN ADA PERBEDAAN PEMIKIRAN, MOHON DIMENGERTI)

Dari gua SMP, di mindset gua adalah bahwa masuk kampus negri itu merupakan kebanggaan tersendiri buat gua. Lu bisa ngalahin puluhan bahkan ratusan ribu orang yang ikut serta daftar untuk masuk ke kampus negri. Di pikiran gua, orang-orang yang masuk kampus negri terutama kampus negri favorit tuh pasti udah orang-orang pilihan. Persaingannya berat, tapi justru itu yang gua pikir jadi keasikan sendiri bisa masuk ke kampus negri favorit, karena orang bego itu cuma sepersekian persen hidup di kampus negri Favorit. Tapi gua sadar untuk masuk ke kampus negri Favorit itu gak gampang, butuh ketekunan super dan niat ekstra untuk bisa masuk ke sana, dan semua itu sebenernya juga gak bisa menjamin lu bakalan masuk sana.

Semenjak kelas 3 semester 2, gua udah mutusin kalau gua mau masuk ke salah 1 universitas negri favorit yang beregion di Jakarta. Bahkan sebenernya gua yakin kalau gua bisa bersaing dan masuk kesana. Gua pikir dengan gua masuk kesana gua bisa banggain orang tua gua, dan bisa ngeringanin biaya kuliah yang orang tua gua tanggung. 3 bulan konsisten gua bareng 2 temen gua belajar bareng, entah di rumah temen gua, di tempat-tempat nongkrong, sampe ikut bimbel juga. Ya memang gua juga masih suka main disela-sela gua belajar, tapi menurut gua itu gak salah karena gua juga harus melepas penat.

Ketika hari test tiba, gua ngerjain semampu gua bisa ngerjain. Gua pikir hasil dari pekerjaan gua bakal bisa masukin gua ke salah 1 jurusan yang punya passing grade gak terlalu tinggi (menurut tempat bimbel gua) yang ada di kampus negri favorit yang gua pengen. Tapi ketika hari pengumuman tiba, gua bener-bener ngedown. Ternyata gua gak dapet itu. Saat itu otak gua bener-bener buntu. Gua gamau masuk ke kampus swasta, tapi gua juga udah gak mungkin bisa masuk ke kampus negri yang gua pengen juga. Gua harus nunggu tahun depan lagi untuk ikut seleksi bersama supaya gua punya kesempatan untuk masuk ke kampus negri yang gua mau. Gua bener-bener kesel kenapa gua gak keterima. Terkadang gua berfikir kalau kampus negri itu perbedaan keyakinan dan ras masih berlaku keras, ya tapi gak tau juga. Gua juga kesel sama temen-temen gua yang bisa pasang trademark mereka kalau mereka masuk ke kampus negri. Bukan kesel sama temennya, tapi kesel sama diri sendiri karena gua gak bisa kayak mereka. Gua pengen bales dendam dan bikin kampus itu nyesel gak milih gua, tapi juga gua masih mau masuk kesana. Gua gatau harus gimana.

Banyak orang yang nyoba semangatin gua. Ortu gua, temen gua, temen ortu gua. Semuanya support gua. Tapi kalau boleh jujur, semua itu gak berguna. Mindset gua tetep kalau negri itu lebih baik daripada swasta. Gua gak bilang kalau swasta itu jelek, tapi gua punya keyakinan sendiri kalau negri itu lebih baik. Gua bosen di swasta terus dari TK sampai SMA. Gua mau ngerasain rasanya belajar di Negri.

Sampai sekarang gua masih meyakini itu. Tapi gua juga gamau ngecewain ortu gua. Gua gamau jadi pengangguran juga. Jadi gua ambil kampus swasta. Kalau jujurnya gua sedikit terpaksa juga. Tapi yaudahlah. Kalau gua masih niat tahun depan gua akan coba lagi test masuk negri.

Tentang masa depan gua. Awalnya gua mau jadi programmer, gua mau bikin teknologi-teknologi masa depan. Tapi semenjak gua ditolak di negri, gatau deh, yang penting gua survive. Gua udah gak niat buat mikirin masa depan. Bahkan kuliah juga, yang penting gua punya title yang bisa diapply buat kerja nanti.

Jadi intinya, gua udah bener-bener kesel gua gak keterima di kampus negri yang gua mau, gua mau bales dendam, gua udah gak semangat buat mikirin bakalan jadi apa nantinya, gua cuma mikir yang penting gua bisa bertahan hidup.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s